SIP!

Judul di atas bukan tentang ungkapan persetujuan yang biasanya kita ucapkan sehari-hari. Tapi tentang sebuah perjalanan selama 7 tahun untuk mendapat pengakuan sebagai orang yang 'mampu bersaing di tengah masyarakat'. Well, yeah. Setelah 7 tahun lamanya, akhirnya aku ngerasain juga yang namanya sidang pendadaran. Setelah hampir semua temen-temen seangkatanku udah pada cabs dari kampus, entah itu yang lulus, udah sibuk cari fulus, atau yang ngilang gitu aja kayak makhluk halus.

Asli, sih. Aku udah ngelewatin cukup banyak hal yang bikin nervous. Mulai dari pertama siaran, pertama kali nge-MC, pertama kali tampil stand up comedy, pertama kali jalan sama kamu. :"> Tapi tetep aja, kali ini nervous-nya makin menjadi.

Nggak yang terus jadi keringet dingin, pucet, pingsan dengan mulut berbusa, sih. Cuma, yang normalnya orang sebelum menghadapi 'hari besar' tuh harusnya istirahat yang cukup biar fit, ini malah aku nggak bisa tidur sama sekali. I literally couldn't sleep for more than 24 hours! Sidang pendadaran itu hari Kamis (23/6/16), jam 10. Dan aku nggak merem dari hari Rabu (22/6/16) jam 11an. Selesai semuanya, sampai rumah jam 5 sore, kirain bakal bisa langsung tidur karena udah lega. But I was wrong. Sampai jam 11 malam aku baru bisa tidur, itupun kebangun tiap 2-3 jam. Edan! -____-

However, lega banget sih sidangnya berlangsung cukup lancar dan (rasanya) cukup singkat. Meskipun kata yang nungguin, aku di dalem hampir sejam. Akhirnya kalimat "Selamat, kamu dinyatakan lulus" itu aku denger juga. Terima kasih banyak buat Pak Ludiro, Pak Kiki, Pak Aryanta dan Bu June selaku dosen pembimbing dan tim penguji, sudah mengizinkan mahasiswinya yang sok-sokan nggak ngabarin orangtua kalau mau sidang biar surprise ini untuk bisa resmi menyandang gelar 'SIP', jadi surprise-nya nggak bubar. Hehehehe...

Terima kasih juga buat mas-mas berwajah lempeng kesayangan yang udah ngasih support maksimal, pake acara nggak tidur segala demi nggak kesiangan buat dateng nungguin aku sidang. Aku padamu!! :* Terus buat Dini Haskarmia yang juga udah dateng dengan boneka beruang bertoga dan ber-udud kretek. :)) Terima kasih banyak pokoknya. Ada juga Inne Rapa Napoh yang jadi temen senasib seperjuangan dan seperbimbingan (is this even a word?), wisuda bareng juga kita akhirnya, ya! :")

Last but not least, jelas aku sangat berterimakasih sama Tuhan yang mungkin sering geleng-geleng dengerin aku curhat tiap malem, tapi tetep aja baik banget tetep mengabulkan doaku, dan juga Tata, Uta, Siska, Dessy, Zaen, Ratih, Sadat, sahabat-sahabat seperkuliahan yang sudah lebih dulu meninggalkan kampus, SI JURU KUNCI AKHIRNYA LULUS JUGA, NIH! :))

Tinggal selangkah lagi, semoga revisi cepet beres dan abis itu mbuh piye carane aku kudhu (rodho) kuru! Demi kebaya wisuda yang sedap dipandang mata. Dan biar nanti pas foto-foto nggak perlu bingung nyari posisi yang bikin keliatan langsing. :|

Wismilak!